Wednesday, 26 March 2014

Giveaway: Semangat Menulis Dongeng



Awalnya saya tidak suka mendongeng dan apalagi menulis dongeng. Rasanya malas sekali berimajinasi ala kanak-kanak. Apalagi mendongeng dengan berbagai ekspresi. Hufftt, sangat tidak menarik bagi saya! Lalu, setelah anak saya terlahir di dunia, tiba-tiba saya terdorong untuk mendongeng untuk anak saya. Anak saya senang ketika saya mendongeng. Tak jarang ia tergelak oleh dongengan saya. Tapi saya rasa ia menertawakan saya karena muka saya yang jadi tambah “jelek” ketika berekspresi..hihihi..
Tidak puas mendongeng anak dengan referensi dari buku, saya pun iseng-iseng membuat dongeng ala saya sendiri. Hitung-hitung menghemat anggaran beli buku dongeng..hehehe.. Saya terus mencoba dan mencoba membuat dongeng, hingga pada tahun 2011 ada lomba menulis cerita anak online. Iseng-iseng saya pun meng-imel cerita buatan saya sambil melupakannya karena sudah pesimis duluan tidak bakalan menang. Hari pengumuman pun tiba. Saya tidak berani membuka facebook penyelenggara lomba. Sampai akhirnya tengah malam saya pun tidak bisa menutupi rasa penasaran saya untuk melihat hasil pengumuman lomba. Kejutan! Saya dinyatakan sebagai juara ke-2 dengan hadiah uang tunai Rp350.000,00 dan softcopy piagam penghargaan sebagai juara ke-2. Meski nominalnya kecil, tapi bagi saya event tersebut telah memompakan semangat tersendiri bagi saya yang masih pemula.
Kepercayaan diri saya mulai tumbuh. Saya terus berusaha menulis dongeng untuk anak dan mengikuti berbagai lomba menulis cerita. Sayangnya, cuma saat juara ke-2 itu tulisan saya dinyatakan sebagai pemenang. Tidak apa-apa, saya terus semangat kok! Menghibur diri..hihihi.. Untungnya berulang kali tidak menang, tidak membuat saya kapok menulis. Semangat saya berbuah di tahun 2012, saya dinyatakan memenangkan tabungan pendidikan Rp1.000.000,00 dalam lomba menulis cerita anak online yang diadakan oleh Sevenseas. Alhamdulillah, semangat lagi deh:)
Saya pun tambah semangat dan percaya diri untuk menulis cerita anak. Sayangnya kemenangan tahun 2012 belum berlanjut sampai sekarang. Hiks, sedih mak:( Satu pun buku seri mendongeng juga belum mampu saya rilis. Saya bingung bagaimana caranya menawarkan dongeng karya saya kepada penerbit. Apakah harus ada gambar ilustrasinya, harus sekian halaman dan bla-bla lainnya yang sampai sekarang saya belum paham. Uppss malah curcol nihh..:)
Semangat menulis dongeng itu tidak pernah saya padamkan. Saya berusaha menulis meskipun belum piawai seperti penulis lainnya. Saya cuma punya semangat dan keyakinan bahwa ketika saya terus mengasah tulisan, suatu saat saya bisa menghasilkan tulisan yang tajam. 

8 comments:

  1. kalau mau nerbitin buku di penerbit indie aja mak, lebih fleksibel :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada referensi penerbit indie ga mak?:)

      Delete
  2. wah, mantep mbak yang satu ini juga penulis dongeng :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah mak ini..saya masih tahap belajar, mak. Buktinya baru kebetulan 2x dapet hadiah n juga belum punya buku..hehehe..;)

      Delete
  3. ya diterbitkan indie aja..saya dulu gitu..disini kan ada penerbit n percetakan..bisa minumum cetak 500 eks kok tp mmg biayanya blh besar dibandingkan 1000 eks..nti kan bisa dijual melalui skul ato online...dulu sya kerjasama dgn pemko tj pinang wkt zaman bu tatik..tp skrg udah susah mau kerjasama..beda pemimpin sih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe... beda pemimpin, beda kebijakan ya mak:) Mak dulu pake penerbit apa?

      Delete
  4. coba2 masukin naskah aja di media cetak mba..yakin deh pasti ada yg nyangkut :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe..iya, mak. Nanti saya mulai coba-coba lagi. Sengaja cerpen tidak ditampilkan di blog, buat lomba or yg lain saja:)

      Delete