Sunday, 21 December 2014

Cerita Kehamilanku


Saya menikah di bulan April 2009. Puji syukur, saya langsung mengandung anak pertama saya. Tidak ada masa haid setelah menikah kecuali saat setelah anak saya telah lahir. Sembilan bulan lebih saya mengandung anak saya. Dan hampir sembilan bulan itu saya terpisah dari suami. Saat itu saya bekerja di Jakarta dan suami saya bekerja di Yogyakarta. Hanya menjelang sembilan bulan saya memutuskan pindah ke Yogyakarta.
Hamil dengan kondisi sebagai anak kos di Jakarta bukanlah perkara mudah. Tinggal sendiri tanpa suami di kawasan Mampang Prapatan Raya adalah sebuah kenyataan yang harus saya hadapi. Saya harus berani karena itulah konsekuensi pilihan saya dan suami, demi pundi-pundi rezeki yang kelak berguna bagi keluarga kami. 
Trimester pertama kehamilan adalah hal terberat bagi saya. Hampir setiap hari saya mengalami morning sickness. Kemanapun saya pergi, saya selalu membawa kantong hitam kecil untuk jaga-jaga seandainya mual saya tak tertahankan. Meski di Ibukota, mual yang saya alami tidak memilih tempat. Baik di kantor, di kamar kos, di perjalanan saat saya berjalan kaki, maupun di kendaraan selalu saja mual itu datang secara tiba-tiba. 
Belum cukup ujian mual di sepanjang hari, saya pun didiagnosa dokter kandungan bahwa kandungan saya lemah. Saya diberi obat penguat kandungan yang dimasukkan melalui rektum setiap hari. Jika obat itu tidak mempan, saya diharuskan untuk bedrest. Duh, terbayang sudah keadaan tidak bisa kemana-mana dan apalagi berada di ibukota tanpa suami di sisi saya. Tetapi saya tidak gampang menyerah. Obat penguat kandungan tersebut dengan telaten saya masukkan ke dalam tubuh saya. Obat-obatan yang harus saya telan pun setiap hari rajin saya konsumsi. Tidak lupa susu hamil sebagai penguat gizi saya juga saya minum. Keadaan menyedihkan itu ditambah lagi dengan saya mengidam tidak bisa melihat, mencium aroma maupun memakan nasi putih. Padahal, bagi saya nasi putih adalah makanan pokok yang harus dikonsumsi agar bisa kenyang dan sekaligus sebagai sumber karbohidrat saya. Mau tidak mau, saya pun setiap hari mencari alternatif karbohidrat lainnya seperti jagung, ubi, dan singkong. Kombinasi sumber karbohidrat yang saya temukan pun saya konsumsi. Agak lemas memang, tetapi lama-lama terbiasa juga sampai masa mengidam berakhir.
Memasuki trimester kedua, kandungan saya mulai bersahabat. Saya bisa beraktivitas dengan leluasa tanpa keluhan apa pun. Begitu juga soal makanan, semua bisa saya konsumsi kecuali masakan padang dan ikan teri. Padahal, sebelum hamil saya begitu menyukai nasi padang dan ikan teri.
Trimester ketiga, kandungan saya semakin besar. Tetapi saya malah suka jalan-jalan ke berbagai tempat. Bersama para sahabat di Jakarta, saya jalan-jalan sampai ke Kebun Raya Bogor dengan naik kereta. Lain waktu saya jalan-jalan ke TMII. Dari mall ke mall di Jakarta pun saya singgahi demi memuaskan keinginan saya untuk jalan-jalan.
Akhirnya menjelang akhir trimester ketiga saya hijrah ke Yogyakarta. Saya berencana melahirkan anak di kota pelajar itu. Alasan utamanya karena dekat dengan suami, orang tua, dan keluarga besar. Hobi jalan-jalan pun tetap saya lakukan tetapi lebih sering berjalan kaki. Mungkin karena saya rajin jalan kaki, akhirnya saya dapat melahirkan anak secara normal dan lancar di RS JIH Yogyakarta.




20 comments:

  1. saya mengerti rasanya mual itu mbak tapi belum pernah hamil hehe saya juga kemana mana bawa kantong kresek dulu plus minyak kayu putih

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe..kantong kresek itu alternatif terbaik bagi saya daripada mual sembarangan mbak:)

      Delete
  2. Nyaris serupa, mak kisahnya. Jauh dari pasangan saat hamil, dan harus bedrest akibat ketuban rembes jadi kisah tersendiri. Ah, kisah yang gak bisa dilupakan. Hiks...

    ReplyDelete
  3. waah gak kebayang deh mak.... dimana mengalami morning sickness tapi suami jauh dari kita, rasanya gimanaaaa gitu.... :)

    ReplyDelete
  4. Rasanya tuh ga pingin terulang lagi mak. Anak kedua nanti maunya dekat sama suami:)

    ReplyDelete
  5. Alhamdulillah lancarlahirannya ya Mak, aku udah jalan sampe capek tetep aja harus cesar :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, mak. Lancar pada dini hari hampir 5 tahun silam:)

      Delete
  6. subhanallah, Mbak. Ngidamnya mirip sama saya, nggak mau bau nasi putih. Tapi kalau saya masih bisa makan, asal baunya udah hilang :)

    Salam kenal, Mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. jadi bisa mam nasi tapi sambil tutup hidung ya mb..hehe..
      Salam kenal juga:)

      Delete
  7. wawa kantong hitam sahabat setia ibu hamil

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul, mak. Kantong hitam beberapa helai selalu ada di saku baju:)

      Delete
  8. emoh dekat sama nasi putih pas hamil? wah saya banget pas hamil anak pertama tuh Mba..tapi pas hamil anak ke3, saya lawan segala rasa emoh. saya coba pake akal sehat agar tetap bisa makan nasi,..yah ngajarin bayi biar ga manja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. gitu ya mbak?Sipp, besuk anak kedua seandainya begitu lagi, akan saya lawan:)

      Delete
  9. Saya mengerti betapa beratnya seorang wanita mengandung, apalagi saat usia kandungannya masih muda. Kebetulan saya juga seorang suami yang tidak selalu bisa menemani istri dalam kesehariannya begitupun saat istri hamil karena saya harus mencari nafkah jauh menyeberangi lautan. Tapi saya selalu berada disisi istri ketika istri hendak melahirkan, biasanya saya ambil cuti dari pekerjaan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dukungan seorang suami memang sangat menentukan saat hamil dan utamanya saat-saat melahirkan:)

      Delete
  10. orang hamil itu selalu cantik ya mak :)

    ReplyDelete
  11. hai mba..selamat ya, artikel di republika "buah hati" itu tulisanmu ka Mba..kutunggu di blog ya mba tulisan aslinya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih atas infonya mb.. di sini malah tidak ada yg jual republika. Jadi ga bisa lihat langsung maupun foto koran tersebut:)
      Iya mb, nanti insya Allah akan ditulis:)

      Delete